Berpikir Positif Pada Orang Lain dengan Rumus Ini

Setiap orang sebenarnya baik. Namun, pikiran kita yang terlalu berkelana. Akhirnya, sulit buat kita berpikir positif terhadap orang lain. Nah, apalagi buat penderita penyakit mental tertentu, ntah kenapa pikiran negatif selalu membayangi. Seperti ada suara-suara setan berbisik dari samping telinga.

Di tulisanku tentang “gangguan bipolar”, aku sempat nyebutin salah satu masalah paling pelik buat penderita bipolar adalah berpikir negatif.

Kalau ditilik lagi sebenarnya setiap manusia bakal berpotensi kok buat mikir negatif tentang orang lain. Tulisan ini gak cuma buat yang menderita penyakit mental tertentu tetapi buat semua kalangan. Sebab, berpikiran positif pada orang lain itu pada faktanya sangat sulit.

Pertama, jujur aja sering kali pikiran dan hati kita dihantui rasa iri pada orang lain. Kedua, gak dipungkiri bahwa kebiasaan orang (mungkin kita juga) buat bergosip jadi salah satu pemicu. Yaaa gimana yaaa… Logikanya gini, kalau seseorang senang ngomongin yang buruk-buruk tentang orang lain pada kita bisa jadi dia juga ngomongin tentang kita pada orang lain.

Tapi, aku punya rumusnya buat kurang-kurangin pikiran negatif dan sebaliknya berpikir positif pada orang lain, khususnya orang di sekitarku.

Asal tahu aja, beberapa bulan lalu, aku tuh stres sendiri karena akunya gak bisa menampik bisikan-bisikan setan berupa pikiran negatif itu. Orang di sekitarku gak ngelakuin apa-apa tetapi aku mikirnya mereka ngomongin aku, dan gak suka samaku. Akhirnya, aku malah bad-mood sendiri dan menutup diri.

berpikir positif
Buat ngurangin pikiran negatif ya berpikir positif. Udah gitu ajha.

1. Kurangi perasaan iri dan perasaan negatif di diri sendiri

Dalam rumus aku ini, yang pertama kali perlu kita KURANGI adalah perasaan iri dan perasaan negatif yang ada di diri kita sendiri. Mulai dari itu dulu. Sebab, gimana pandangan kita ke orang lain kebanyakan hasil dari pikiran dan perasaan kita, lho.

Contoh nih ya. Kalau kita udah gak suka sama seseorang, kemungkinan besar kita bakal mikir yang jelek-jelek aja tentang dirinya. Apalagi nih kalau gak suka itu didasari sama perasaan iri.

Selanjutnya, kita bisa lakukan poin kedua berikut ini.

2. Tambahkan daftar sifat dan sikap yang baik-baik aja

Setelah tadi mengurangi, kini kita perlu TAMBAHKAN daftar sifat dan sikap yang baik-baik aja dari orang lain di pikiran kita.

Jadi, saat kita mulai mikir negatif tentang orang itu, coba ingat-ingat lagi kebaikan apa aja yang udah dia lakuin. Gak harus kebaikan buat kita secara langsung tetapi bisa pula sifat-sifat baiknya buat sekitarnya.

Oh ya, kalau bisa sih ya… Selalu tanamkan daftar kebaikan itu jauh sebelum kita mulai mikir negatif. Ya, kalau ketemu dia, bayangkan yang baik-baik aja deh!

Udah gitu aja.

3. Bagi waktu secukupnya, istirahat jika butuh istirahat

Seriously, buatku ada waktu-waktu dimana aku udah ngerasa jenuh buat bersosialisasi. Alias kecapean. Karena buatku bersosialisasi atau bergaul itu sama aja kayak kerja. Sama-sama kata kerja, kan?

Di awal aku sempat menyarankan buat gak menutup diri. Menutup diri bukan berarti kita gak punya me time alias waktu buat diri sendiri.

Kalau aku pribadi, seakrab apapun aku dengan sahabat atau temanku, aku berusaha buat sediain waktu buat diriku sendiri. Syukurnya, sahabatku ngerti bahwa aku tuh gak bisa terlalu diforsir buat gaul.

Aku biasanya bilang kalau aku lagi pengin sendiri. Kalau lagi sendiri gitu, tetep yaaa harus hindari mikir macem-macem. Jujur aja kadang kalau sendiri gitu suka mikir aneh-aneh (bukan mesum), maksudnya mikir negatif tentang orang lain. Biasanya kalau me time gitu karena aku lelah banget, aku tidur lebih awal biar bangunnya lebih seger.

Saran aku buat kamu yang juga punya masalah yang sama adalah BAGI waktumu buat orang lain dan dirimu sendiri. Jangan sepenuhnya juga terus-terusan bareng temen-temen kamu. Dengan gitu, kamu bisa berpikir waras!

cara berpikir positif
PIkiran kita udah kerja keras buat mikirin hidup kita sendiri, ngapain nambah kerjaan?

4. Kalikan kegiatan positif kamu jadi lebih banyak

Di samping me time buat sekadar beristirahat, KALIKAN kegiatan positif kita jadi lebih banyak juga bagus banget. Kegiatan atau aktivitas tertentu yang positif bisa jadi langkah pengalih pikiran kita dari mikirin orang lain mulu.

Kadang kala kita gak berpikir positif pada orang lain karena kitanya emang minder. Mulai sekarang, coba deh buat “perkaya” diri dengan kegiatan-kegiatan yang ngebentuk diri kita jadi lebih baik.

Misalnya aja, kita bisa aktif berolahraga, ikut kegiatan sosial dengan jadi volunteer buat gerakan sosial tertentu, ikut kursus, dan banyaaaak lagi.

Kalau kitanya sibuk, kita malah gak sempet mikirin orang lain – apalagi yang negatif-negatifnya. Malah, kita semakin dilatih buat berpikir positif sama orang lain karena di kegiatan-kegiatan kayak gitu biasanya kita terlibat dengan sekelompok orang. Bukan gitu?

Yuk, ah~~~ Mulai sekarang mikir yang baik-baik aja tentang orang lain, khususnya orang-orang di sekitar kita.

Bukan berarti naif lho atau terlalu polos. Cuma aja, pikiran kita udah kerja keras buat mikirin hidup kita sendiri. Ngapain ditambah lagi buat mikirin yang aneh-aneh tentang orang lain. Nambah beban aja!

One thought on “Berpikir Positif Pada Orang Lain dengan Rumus Ini

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s