Gangguan Bipolar, Ini Perjuanganku Buat Tetap Waras

Aku penginnya selalu jadi orang yang baik, ramah, dan gak bikin masalah. Tapi sering kali – perasaan atau hati aku – malah mendorongku buat berlaku lain. Yang ada dalam tubuhku itu begitu menguasai diriku sepenuhnya. Padahal aku gak mau seperti itu.

Orang-orang pun akhirnya sering kali menganggap aku ini bermasalah. Iya, aku emang bermasalah tapi sebenernya itu bukan keinginanku. Aku pengin banget jadi orang yang disukai dari awal hingga akhir. Tapi, aku sering kali gak konsisten.

Gak konsisten gimana? Di awal aku emangΒ nice banget *haha songong bet*. Orang-orang suka samaku dan emang gampang suka samaku. Akan tetapi, lama-kelamaan setan dalam diriku keluar. Aku sering uring-uringan, aku sering mikir negatif tentang diriku dan diri orang lain, dan aku sering nangis tanpa sebab dengan trigger yang [kadang] sepele.

Itu yang sering terjadi padaku, seorang pengidap gangguan Bipolar Disorder Tipe II.

Sekitar September 2017 lalu, aku mulai ke dokter buat ngecek apa ada yang salah sama diriku. Ternyata benar apa yang aku pikirin selama ini, aku punya gangguan mental. Tahu rasanya gimana pas dokter kasih diagnosis tentang diriku saat itu? Speechless. Ekspresiku datar tapi pengin nangis. Yang paling bikin nangis sih karena aku harus check-up seorang diri.

Saat itu rasa-rasanya aku pengin teriak ke Tuhan, bilang kalau hidup ini gak adil buat aku. Pengin ngeluarin semua sumpah-serapah. Tapi ya cuma bisa dipendem gitu aja. Soalnya gak kayak di drama Korea yang mana kamu dengan mudah menemukan tempat sunyi buat teriak-teriak. Hahaha.

Di lain kesempatan, aku sering kepikiran mungkin suatu saat aku bakal bunuh diri karena saking udah gak tahannya dengan gangguan mental yang aku idap.

Menderita Gangguan Bipolar Itu Perjuangan, Tapi Gak Kelihatan oleh Orang Lain

ciri ciri penyakit bipolar
Kadang sulit buat jadi normal. Tapi, tenang! Aku gak lagi mau loncat ke bawah, cuma lagi nikmati keindahan alam doang.

Dulu aku pernah nulis gini: Orang-orang lebih menerima ketika seseorang bilang dia lagi sakit demam dan diucapkan “cepat sembuh” ya. Tapi, kalau ada yang bilang dia punya penyakit mental such as bipolar, skizo, atau depresi ringan dianggap cuma perasaan doang. Bahkan, kadang dianggap kurang iman.

Aku gak nyalahin seseorang ketika dia kasih saran buat banyak-banyak doa. Tapi, yang namanya penyakit gak bisa hilang gitu aja “cuma” dengan doa. Contoh, saat kamu kena penyakit diabetes, kamu perlu ke dokter kan, bukan cuma berdoa.

Akhirnya? Gak sedikit dari mereka yang menderita gangguan bipolar atau penyakit mental lainnya ngerasa sendiri. Termasuk aku. Makanya aku lebih milih buat nulis unek-unekku di blog ini.

πŸ™‚

Buat kamu yang mungkin ngalamin hal sama denganku, mungkin kalian pernah ngerasain hal-hal berikut:

1. Sedih tanpa sebab

Ini yang sering terjadi ke aku. Aku bisa sedih banget karena penyebab yang sepele banget. Contoh, nada suara seseorang yang kenceng banget atau ada sesuatu yang gak sesuai ekspektasi aku.

Lebay? Iya, setelah nangis, aku ngerasa diriku emang lebay banget. Tapi, kamu gak boleh anggap ini sepele kalau terjadi. Kalau kamu gak bisa handle diri kamu, mungkin sesuatu yang berbahaya bisa terjadi.

Thanks buat pacar aku dan Abang aku yang care banget. Mereka gak suka kalau aku sendirian karena katanya suka mikir aneh-aneh.

πŸ˜€

Dokter aku pernah bilang kalau orang yang depresi atau bipolar sebenarnya gak sedih tanpa sebab gitu aja. Sebenarnya mereka punya dendam atau trauma tertentu yang belum bisa mereka buang.

Jadi, buat kamu yang selama ini sedih tanpa sebab, coba deh kamu ingat-ingat lagi apa ada trauma atau dendam tertentu yang perlu kamu buang jauh-jauh. Aku tahu itu sulit banget, aku juga sampai sekarang masih belum bisa move-on dari semua sakit hati yang bercokol dalam ingatanku.

2. Mood-swing parah

Setelah sedih banget, orang dengan bipolar bisa tiba-tiba seneng gitu aja. Seolah-olah gak terjadi apa-apa barusan. Padahal barusan banget.

Sahabat aku bahkan pernah bilang gini ke aku: “Kamu tuh tadi pagi bisa girang banget tapi siangnya tiba-tiba cemberut.”

Gak cuma dalam rentang waktu yang berdekatan tapi sering kali ada masa-masanya gitu. Misalnya, seminggu atau dua minggu ini dia semangat banget buat beraktivitas lalu di minggu selanjutnya malah males banget. Sampai-sampai kadang gak butuh tidur. Di lain waktu, saking depresinya, keluar dari kamar pun males bahkan gak butuh makan.

Ajib banget dah! Kalau aku sih penginnya gak usah selera makan biar sekaligus turunin berat badan. Hehe.

3. Mikir negatif

Ini yang paling gak aku suka.

Jujur aja aku sering banget mikir negatif tentang orang lain. Kadang aku ngerasa mereka kayak ngomongin aku gitu. Oleh karena itu pula aku gak suka denger orang lain ngegosip.

Anyway busway on the way, aku sering kali jadi orang paling telat tahu isu-isu di kantor atau di circle aku. Kenapa? Karena kalau aku denger orang ngomongin orang lain, aku jadi kepikiran. Mereka aja ngomongin orang lain, bisa aja mereka ngomongin aku. Gitu.

Aku gak nge-judge orang yang suka gosip. Itu hak mereka. Aku juga pernah bergosip dan ngomongin orang lain. Tapi, aku cuma lagi jaga pikiran aku biar gak mikir aneh-aneh. Untuk itu aku sebisa mungkin selalu mikir positif tentang orang lain, especially yang deket samaku.

Meski aku udah coba buat selalu mikir positif tapi gak semudah itu lho. Butuh perjuangan banget. Kadang aku masih aja mikir negatif sama orang lain yang bikin aku stres sendiri.

As info aja, temen aku ada yang ngidap penyakit mental yang udah akut banget. Dia sampai-sampai ngerasa benda mati, kayak tivi atau apa gitu lagi ngomongin dia.

gangguan bipolar
Kayak lagu Radiohead ini. Kebanyakan dari kita takut sama cacing padahal sekali injek mereka mati. Thats over-thinking namanya.

Buat kamu yang didiagnosis atau bahkan belum ke dokter sama sekali, coba buat jaga pikiran ya.

Aku tahu perjuangan banget buat kita yang punya gangguan bipolar buat sekadar bangun pagi, apalagi menjalani hari demi hari. Kadang aku suka mikir, kapan nih aku meledak lagi? Tapi, sebisa mungkin, sayangi diri kita karena kalau kita aja gak sayang sama diri sendiri gimana orang lain bisa lakuin hal sama.

Anyway, tulisan ini aku mulai saat mood aku lagi buruk. Kentara banget kan di awal tulisan menye-menye banget. Tapi, aku lanjutin beberapa hari kemudian di saat udah mulai membaik. Biar kalian yang baca ini gak makin depresi.

πŸ™‚

Berjuang buat tetap waras mungkin terdengar lebay buat orang yang gak ngerti sama penyakit kita. Tapi, lebih baik lebay daripada benar-benar jadi gak waras, bukan begitu?

Sorry, quotes di atas asbun alias asal bunyi banget. *lagi mencari kalimat yang tepat*

17 thoughts on “Gangguan Bipolar, Ini Perjuanganku Buat Tetap Waras

  1. Belum lagi dengan kalimat ‘masa iya sih?’ ‘ngga kok.. ‘kamu ga apa-apa’
    ‘alasan kamu cerita tentang kondisi kamu ke-orang lain supaya dimaklumi ya?’

    dsb.

    untung saja saia tidak lempar kursi :3

    Liked by 1 person

      1. Sedikit bertanya boleh kan, mbak?
        Jadi bagaimana cara mbak mengatasi tekanan deadline?
        Kerja sebagai content writer kan cukup susah, harus riset materi, optimasi SEO dll. Apakah kondisi upside down mbak berpengaruh pada kualitas kerja?

        Saya pribadi kesulitan mbak. Mungkin saya bisa belajar dari pengalaman mbak πŸ™‚

        Salam kenal!

        Liked by 1 person

      2. Hai, Lai.

        Dulu aku sering kesulitan juga. Tapi, sekarang semacam “dipaksa” buat bikin ritme yang sama setiap hari. Kebetulan kantor sekarang strict sama jam kantor, jadinya aku kayak “dipaksa” buat dateng dulu ke kantor. Kadang rada malas juga, kalau udah gitu aku manfaatin cuti haid sekali sebulan buat rehat. πŸ˜€ Yang penting ada sesuatu yang maksa sih. Plus, kalau untuk nulis, sebisa mungkin pas lagi semangat, kejar banget kerjaan. Jadi, udah stok artikel udah ada. Pas lagi malas bisa istirahat.

        Salam kenal ya, makasi sudah mampir dan mau discuss di sini. Keep up the good work ya, Lai! Tetap semangat!

        Liked by 1 person

  2. Ah, saya baru aja nulis pengalaman berinteraksi dengan teman pengidap bipolar. Lalu blog mba muncul di bagian suggestion. Salam kenal mba, semangat terus dalam perjuangannya. Menurut mba, menulis blog cukup membantu mengelola mood swing ngga mba?

    Like

  3. Belum ketika dibilang “aih, caper. bilang aja minta perhatian” πŸ˜₯

    Yang paling berat ketika ibu sendiri bilang, ‘kan sudah coba ke psikiater, nanti kita coba lewat ruqyah ya.’ sedih banget. padahal cuma pengin dipeluk dan didengar disaat down.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s