Traveling Berdua Kadang Lebih Asyik daripada Solo Traveling

Actually, aku bukan penikmat traveling rame-rame. Except kalau ada sponsor atau mungkin kita satu visi-misi, haha. Menurutku kalau traveling rame-rame karena emang kerjaan, masing-masing traveler ituh bakal  ‘ambil jalan sendiri-sendiri’ kok. Maksudnya, ya, mereka tau kalau mereka harus eksplor destinasi yang dikunjungi. Bukan sibuk selfie rame-rame di setiap sudut.

🙂

Nggak hanya itu aja sih, traveling rame-rame memang enak dari segi cost yang bisa di-sharing. Tapi kadang cukup ngabisin waktu karena agak sulit untuk menyatukan pikiran dari banyak kepala. Kadang malah nggak enakan pula jadinya.

Nah, tapi kali ini aku pengin bandingin antara traveling berdua dengan solo traveling. Beberapa waktu lalu aku sempet share di CuapHelda, ya, mengenai solo traveling yang pernah aku lakoni. Aku menemukan bahwa kadang traveling berdua lebih asyik daripada solo traveling, kenapa?

Pengalaman Traveling Berdua

traveling berdua
traveling berdua

Ceritanya minggu lalu akhirnya aku kesampean juga traveling berdua bareng sahabat. Sebelum-sebelumnya kita emang udah sering juga eksplor tempat-tempat nongkrong di Depok dan Jakarta. Tapi, kita belum pernah coba untuk traveling jauh gitu! Ke tempat yang sama sekali kita belum pernah kunjungi. Akhirnya! Kami sampai juga ke Surabaya dan sekaligus mengunjungi Malang pada 13-16 Maret 2016 lalu. Nanti aku bakal tulis catatan perjalanan kami di Cuapops.com, ya.

*anyway, aku punya blog baru yang memang dikhususkan untuk review*

Yang pasti, kita di Surabaya bener-bener cuma berdua. Nyari alamat berdasarkan searching di Google dan modal Google Maps. Kadang kalau lihat orangnya kita rasa ‘bisa nih ditanya’, ya kita tanya ke dia.

Selain sama sahabat, aku juga pernah traveling berdua sama pacar dengan jarak cukup jauh. Tapi, ya tentu nggak nginep kok. Hehe. *belum muhrim, cuy* Seru! Ya gitu tadi, nggak ribet dan nggak repot.

A photo posted by Helda Sihombing (@cuaphelda) on

Mengapa Harus Coba Traveling Berdua?

Traveling sendiri bikin kita lebih mandiri dan bisa nikmati tempat yang kita eksplor lebih dalem lagi. Tapi jujur aja kadang traveling sendiri bikin kita sedikit ‘terintimidasi’ karena diliatin orang. Jujur juga aku sendiri cukup takut dan nggak berani untuk pergi ke tempat yang menurutku sepi.

Aku nggak pernah terbayang bisa jalan hampir 2 KM sendiri ke atas puncak Gunung Banyak, tepatnya Omah Kayu, kalalu sendiri. Jalanannya sepi, Bok! Bisa aja sik kalau naik ojek tapi tetep aja beneran takut. Beda cerita dengan tempo hari bareng sahabat. Kami memang ada rasa sedikit takut juga sik, tapi lebih santai jadinya. Ada penduduk di situ yang heran dan kadang coba godain ngeliat kita jalan kaki ke atas. Hahaha.

  • Bisa traveling lebih jauh

Iyap! Keunggulan traveling berdua adalah – apalagi cewek – bisa traveling lebih jauh. Seperti yang aku sebutkan, kita jadinya nggak cuma wisata kota doang. Kita juga nggak akan terlalu terintimidasi karena punya temen. Xixixi.

Traveling sendiri kadang cukup repot kalau kita benar-benar buta dengan daerah yang kita tuju. Kita harus searching di Google sembari juga pegang GPS sendiri. Bisa sih searching duluan dan siapin semuanya sebelumnya, tapi kadang fakta di lapangan nuntut kita untuk ngelakuin riset dadakan. Tugas aku kemarin adalah buka Google Maps, sementara sahabat akan searching rute angkutan, terminal dan sebagainya.

Traveling berdua akhirnya bukan hanya tentang perjalanan dan menikmati liburan tetapi juga ikatan persahabatan.

  • Sharing

Bukan hanya berbagi ongkos dan sebagainya, kita bisa eksplor makanan lebih banyak. Hehe. Pesennya beda-beda menu biar bisa saling-nyicip. Eh, aku emang selalu makan lebih banyak, ding.

=P~

  • Punya model buat difotoin

Aku bukan orang yang harus difotoin, tapi malah lebih suka jadi fotografer. Foto-fotoku kali ini pun jauh lebih ‘bercerita’ daripada waktu solo-traveling, yang kadang aku nggak dapet seseorang buat difoto. Lagian, repot juga kalau dua-duanya merasa harus difotoin. Waktu habis dan kita nggak bisa eksplor dan jeprat-jepret lebih banyak sudut.

😉

Jadi, udah pernah coba traveling berdua bareng pacar atau sahabat? Cobain dah, karena kadang kala punya teman jalan itu jauh lebih asyik!

😛

Happy traveling!

Kamu mungkin suka tulisan ini!

18 Comments

  1. aku termasuk pecinta traveling, yg tiap tahun harus pergi jalan2.. Tapi ga pernah mau kalo harus sendiri mbak :).. krn emg ga suka.. aku lbh suka rame2, ato berdua setidaknya.. pokoknya hrs ada temen deh.. so far, travelmate yg slalu nemenin aku itu suami, trs kalo suami ga bisa nemenin baru deh pergi ama salah satu temen blogger yg kebetulan cocok ama aku :D.. kita saling ngelengkapin soalnya.. dia tau jalan, akku buta arah… tapi aku pinter ngatur keuangan travelng dan bikin itin komplit. jd sama2 enak di kita 😀

  2. sejujurnya aku kurang menikmati solo travelling. travelling berdua sih masih ok, tapi yg paling mengesankan adalah ketika aku solo traveling. entahlah

    rasanya seperti berjalan sambil meditasi

  3. Kak helda udah pernah travelling ke lombok yaa ? Kalo traveling ke lombok juga asyik kalo travelling berdua.. lebih seru. Bisa bikin banyak foto selfie di. pantainya.. apalagi kalo blogger yg suka fotografi sunset.. akan suka liat sunset di pantai senggigi lombok.. yuk..

Leave a Reply