Mengapa Cewek Harus Coba Solo-Traveling?

Ntah kenapa pikirannya berkelana ke memori di tahun 2012-2013 lalu. Tahun itu jadi tahun yang bener-bener berkesan. Itu tahun pertama kalinya aku menginjakkan kaki di Pulau Jawa – sendirian. Perjalanan seorang diri yang tercetus begitu saja.

Beberapa orang yang tak kukenal di perjalanan solo-traveling yang aku lakoni, cukup kaget dan rata-rata berucap: “Sendiri?!”

Actually, aku penikmat kesendirian. Cukup introvert. Nggak banyak ngomong, except kalau sama orang-orang yang aku kenal banget. Dulu anak rumahan tapi ntah kenapa cukup nekat juga.

Sekitar kelas 1 apa kelas 2 SD dulu, pernah nangis karena belum juga dijemput sama Mamaku. Akhirnya ditemeninlah sama kakak-kakak kelas, dianter ke rumah. Semenjak itu, besok-besoknya aku beranikan diri untuk pulang ke rumah sendirian. Hehe. Setelah Mamaku meninggal waktu aku duduk di kelas 2 SMA, jiwa bertualang mulai menunjukkan percikannya. Waktu ada acara ke daerah Siantar, aku putusin untuk ke rumah teman dan pulangnya sendiri ke Medan. Diriku juga suka keliling mall sendiri, cari-cari tempat makan sendiri dan banyak lagi.

😛

Pengalaman Solo-Traveling

tips untuk solo traveling

And finally, I got a chance to get out from Medan! Tahun 2012 dapat undangan dari Penerbit Mizan lewat Bunda Indah Julianti dan Bloggersumut untuk menghadiri acara bertema ‘blog to book’ gitu di Bandung. Aku nginep di rumah temannya teman. Nggak kenal blas sama sekali sama mereka sebelumnya. Kebetulan karena mereka sedang ada acara, jadilah aku putusin buat keliling-keliling kota Bandung sendiri padahal sebelumnya belum pernah ke Bandung. Di Bandung, aku ketemuan sama blogger @gilangramadhan. Setelah itu, coba-coba untuk pergi ke Jakarta ketemu Abang (karena satu marga) tapi belum pernah ketemu juga. Haha. Nyari sendiri basecamp Primajasa.

Tahun 2013 aku dapat kesempatan lagi #BerkahNgeblog, ikutan ABFI (ASEAN Blogger Festival Indonesia) di Solo. Sebelum berangkat, aku memang udah rencana lagi buat backpacker keliling Solo dan ke Yogyakarta. After event, aku coba cari kontak kenalan di Solo (dan nggak pernah ketemu juga sebelumnya), lalu aku ke Yogyakarta – sendirian! Lagi-lagi kota yang bener-bener belum pernah aku datengin. Dari Yogyakarta, aku akhirnya milih stay di Depok, Jawa Barat. Kalau bagian cerita stay di Depok cukup panjang ceritanya dan agak absurd alasannya.

🙂

Mengapa Harus Solo-Traveling? Especially Para Cewek

Ntah solo-traveling atau solo-backpacking, kita para cewek harus coba! Memang perjalananku nggak sebanyak para traveler lainnya, yang sudah berkeliling Indonesia atau bahkan luar negeri – sendirian lagi. Namun, perjalanan yang sedikit ini juga uda buktiin dan kasih banyak hal ke aku.

Salah satunya aku jadi bener-bener terhanyut baca novel “Labirin Rasa” Kak Eka Situmorang-Sir. *lho* Hahaha.

Seenggaknya beberapa poin ini jadi alasan tepat mengapa cewek harus coba solo-traveling:

  • Jadi lebih mandiri

Udah kodratnya kali, ya, nggak sedikit cewek yang nggak bisa sendiri kemana-mana. Ke toilet aja harus ditemenin. Hihihi. Dengan traveling sendirian, kita diajak dan dipaksa untuk lebih mandiri. Apalagi kalau daerah yang kita kunjungi nggak pernah kita jalani sebelumnya.

  • Lebih peka dengan sekitar

Bukannya menyendiri bikin kita malah nggak peka? Ups! Justru nggak begitu. Ketika kita ngelakuin perjalanan sendiri, biasanya kita jarang ada temen ngobrol, kan? Otomatis mau nggak mau kita jadi perhatiin keadaan sekitar. Nggak hanya itu, kita juga seakan dipaksa untuk berinteraksi dengan orang-orang yang nggak dikenal.

  • Banyak dapat momen bagus!

Kalau kita traveling rame-rame, seperti poin sebelumnya, otomatis perhatian kita kebagi dengan temen-temen. Ngobrollah, ketawa-ketiwilah dan sebagainya. Terkecuali kalau temen-temen seperjalananmu itu bener-bener traveler sejati. Solo-traveling bikin kita lihat banyak momen bagus dan okay kalau aku sih jadinya sedikit ‘puitis’ gitu deh a la a la pelem Indonesia. Hasilnya? Banyak momen menarik yang aku captured!

Waktu aku liat-liat lagi foto-foto lama, aku kadang mikir kok aku udah jarang banget dapet foto-foto gini ya. Haha. Tapi sekarang fotonya hanya dikit, sebagian di laptop lama yang nggak samaku lagi.

  • Lari dari masa lalu dan lupakan

Sounds like a drama? Ya, begitulah, solo-traveling bikin aku lari dari masa lalu dan melupakannya. Tsahhh! Penulis emang kebangetan banget dramanya, ya! Hahaha.

Tapi bukan berarti solo-traveling atau solo-backpacking itu enak banget dan mudah banget nget nget. Apalagi buat cewek. Waktu perjalanan ke Pantai Parangtritis dari Malioboro, aku ketemu bapak-bapak umur 40 gitu kali ya modus banget. Pertamanya dia minta tolong gitu untuk ngetikin sms di hape dia karena dia nggak bisa sms katanya. Oke, masih masuk akal. Aku tolongin dia. Eh, aku nggak ngeh ternyata dia juga ikut masuk ke Trans-Jogja yang aku tumpangi. Sampai di terminal dimana aku harus lanjut naik bus lagi, ternyata dia ada lagi. Tau-tau dia nawarin diri untuk nemenin aku. Ewh! Di situ aku baru sadar ada yang nggak beres. Dia kira aku wanita kesepian kali ya. Haha. *padahal emang kesepian*

Jadi tips solo-traveling adalah, kamu harus tetep aware banget dengan keadaan sekitar dan nggak cepet percaya juga sama orang. Jangan karena sok berani jadinya malah sok-sok-an.

=))

Sayangnya, sekarang aku udah ada yang ngelarang buat solo-traveling. Sempet ngutarain pengin ke Semarang atau Surabaya sendiri, dibolehin asal ada temen. Ihiks. Si Abang bilang kalau dia jadi sedih gitu ngeliatnya kalau aku jalan-jalan sendiri *aku kayak orang depresi kali ya kalau jalan-jalan sendiri*, selain takut kenapa-kenapa. Makanya jalan-jalan ke mall sendiri aja kadang nggak dibolehin. Hmmm, sedih apa takut aku impulsif belanja, ya? Hehehe.

Kamu mungkin suka tulisan ini!

11 Comments

  1. Kamu mirip sama aku Mbak.. Introvert dan sering kemana-mana sendirian. Tapi aku blm sampai tahap solo travelling. Blom ada keberanian saat itu.
    Dan emang benar mba, kemana-mana sendirian itu justru terkadang lebih seru karena kita bisa jauh lebih fokus.
    Dulu aku gak ada keberanian untuk solo travelling keluar wilayah aku, sekarang malah udah gak bisa karena udah ada buntutnya. Hehehehe…

  2. Aku juga ke mana-mana selalu sendiri *ini sih nasib aja kali yak :v
    Lagi kepikiran juga nih pengin jalan jauuuh sendiri, ke beberapa kota sekaligus gitu yah.. Tapi susah bngt dapet izin dr Ibu >.<
    Jadi masih dimimpiin aja buat solo-travelling sambil ngumpulin keberanian juga 😀

    Baca tulisan ini, jadi makin semangaat buat terus megang mimpi ini.. thanks for sharing ya ^^

  3. Maaf…klo mnurut ajaran agama Islam,yg sy tau sih cewek gak boleh pergi2 sendirin apalagi sampai jauh2 sbb bisa beresiko mengundang tindak kejhatan para laki2 tdk brtanggung jwb……..

    Paling tdk kalo ada temen laki2 yg masih saudara kandung ato temen cewek.

Leave a Reply