5 To-Do-List Hidup Sehat di Tahun 2017 (Semoga Bukan Angan Belaka)

Actually, buat aku semua tahun sama saja. Tapiii, ibarat perusahaan yang butuh rekapan kinerja – “waktu” itu jadi semacam tenggat untuk mengukur kinerja kita, kan? Dan, aku bisa bilang – sebagaimana tahun-tahun sebelumnya – waktu berjalan nggak kerasa banget. Haha. Cepet banget atau malah aku yang terlalu lambat? Especially untuk resolusi hidup sehat. Dari tahun-tahun sebelumnya ada satu resolusiku yang selalu jadi resolusi lagi di tahun-tahun berikut haha. TURUN BERAT BADAN. Okay, emang mainstream banget, kan?

Kelebihan berat badan itu nggak enak banget! Aku emang belum tahap yang obesitas banget tapi aku ngerasa udah nggak sehat banget. Jalan ngos-ngosan padahal dulu bisa jalan kaki berkilo-kilo meter dan nggak ngeluh. Udah gitu badan selalu mager gitu mungkin karena ngga dibiasain gerak lagi. And anyway, bobot badanku semakin dan semakin melar dari tahun ke tahun – walau sempet turun juga beberapa waktu. Baju-baju makin sempit. Uhhh~~~

As information aja, dua bulan terakhir di tahun lalu aku sebenernya udah daftar klub fitness. Tapi, ya gitu deh, masih aja mood-mood-an. Akhirnya nggak rutin olahraga. Plus, nggak bener juga pola makannya. Oiya, dua bulan kemarin aku juga pantang nasi. Aku makan nasi bisa dihitung banget dalam seminggu, itu pun porsinya dikit banget. Emang turun sih. Lumayan 2 kilogram. Lebih setahun lalu sekitar Oktober 2015 gitu sampai sekitar sebelum bulan puasa aku juga sempet ngehindarin nasi dan emang turun. Badanku keliatan lebih kurus dan baju-bajuku muat. Tapi ternyata setelah makan nasi lagi ya melar lagi. Belum lagi di kantor baru disediain makan siang dan makan malem prasmanan. Aje gile dah!

…jadi sepertinya kalian pasti udah bisa tebak apa 5 (lima) resolusi sehat di tahun 2017 inih.

😀

Yeah! Berikut to-do-list aku. Biar semangat aja gitu ditulis di sini. Jadi pengingat. Ntar liat beberapa bulan ke depan sukses nggak aku ngejalaninnya. Hari Senin (03/01) kemarin aku udah mulai nge-gym lagi, kok. Hehehe.

To-Do-List Hidup Sehat a la Helda di Tahun 2017

  • Rutin bangun pagi

Satu penyakitku yang tak hilang-hilang hingga kini adalah moody. Aku bisa jadi rajin banget, dimulai dari bangun pagi. Selesain tugas lebih awal dan selanjutnya berjalan dengan rebes. Tapi, kalau udah bad-mood maka bangun bisa telat banget. Bukan nggak kebangun sih tapi mager terus di Kasur sampe siang. Hufh.

Nah, bangun pagi dan langsung beranjak dari tempat tidur SECARA RUTIN adalah impianku. Semoga bukan angan belaka, yak!

🙂

Bangun pagi itu bikin aktivitas jadi lebih teratur karena kita punya banyak waktu untuk selesain beragam task. Biasanya nih kalau aku bangun siang, kerjaan jadi berantakan. Akhirnya harus begadang, eh besok ya harus bangun siang lagi, kan?

  • Ngurangin pegang smartphone

Jujur ajah aku nggak bisa lepas dari smartphone. Salah satu yang bikin aku mager adalah smartphone. Bukan ngapa-ngapain, cuma nge-scroll doang! Hedeh. Bener-bener kebiasaan buruk banget.

  • Nge-gym dengan terjadwal

Nge-gym untuk Hidup Sehat
Nge-gym untuk Hidup Sehat

Sayang bangetlah, bayar mahal-mahal tapi nggak kepake. Padahal ikrar di awal – berat badan harus turun dan bodi kebentuk, paling nggak itu lengan ama perut nggak bergelambir. Haha. Nggak hanya bodi kebentuk, badan juga jadi lebih sehat, ya. Pas aku perna achieve seminggu rutin olahraga kerasa banget bedanya. Badan jadi lebih enteng dan ntah kenapa nafsu makan juga lebih ketahan.

Yuk, Hel! Ikut kelas juga di gym sono biar lebih efektif lagi pembakaran lemaknya. Hehe. Biar kebaya pas di badan.

😛

  • Makan makanan sehat dan minum yang bener

Nah, satu ini yang paling susah aku tolak. Aku demen banget makan, bukan sekadar icip aja lho ya. Kalian yang follow akun IG @cuaphelda pasti lihat feed-ku penuh dengan makanan, makanan dan minuman yang aneh-aneh. Percayalah! Aku nggak tegaan ngeliat makanan kebuang. Jadi, ya, selalu aku habisin walau sebenernya aku uda kenyang banget. Plus, sering kali, aku ngerasa laper mulu. (Mungkin efek nggak gerak juga sih).

Jadiii… As you know lah to-do-list-ku satu ini pastilah sudah sangat sangat mainstream. Daku mo makan makanan sehat. Ngurangin porsi dan okay secara spesifik mau makan yang lebih ‘ringan’ di pagi hari dan malem hari such as buah, oatmeal atau sayuran. Yeah!

Moga, yaaa… Demi menuju langsing 2017. Biar dress dan atasan yang kekecilan ituh bisa kepake lagi. Plus ituh double chin berkurang. Oh ya, satu lagi, supaya makin cakep pake kebaya. #eh

  • Daftar asuransi kesehatan

Asuransi Kesehatan
Asuransi Kesehatan

Hmmm…

Emang sih udah ada asuransi kesehatan dari BPJS dan dari kantor. Tapiii, tahu nggak, kalau kita masih tetap butuh asuransi kesehatan pribadi. Kenapa? Kita bisa tentuin kebutuhan yang sesuai kesehatan kita dan preminya secara lebih leluasa. Beda, kan, ama asuransi dari kantor yang notabene udah dijatahin.

Asuransi kesehatan pribadi yang kita apply sendiri biasanya ngasih pertanggungan yang jauh lebih besar ketimbang asuransi kelompok. Selain itu, ada beberapa manfaat yang mungkin saja nggak bisa didapetin kalau kita pakai asuransi kelompok. Nah, kalau BPJS mungkin lebih ke fasilitas ya yang agak minim dibandingkan kalau kita punya asuransi pribadi.

Berikut beberapa pertimbangan mengapa asuransi kesehatan pribadi lebih unggul daripada proteksi dari kantor ataupun dari pemerintah:

  • Asuransi kesehatan pribadi biasanya disediakan tidak hanya sampai usia ketika pensiun saja melainkan hingga setelah pensiun. Jadi, mereka yang berusia tidak produktif lagi masih bisa terima pertanggungan.
  • Fasilitas kesehatan yang tentu saja jauh lebih lengkap dan nyaman.
  • Biasanya asuransi pribadi bisa digabung lagi dengan asuransi lainnya atau double claim.

Tapi, perlu dicatat adalah memulai daftar asuransi itu akan lebih baik jika masih muda karena preminya akan jauh lebih ringan pastinya.

😉

Nah, itu dia tadi 5 resolusi hidup sehat a la aku. Kalau kamu gimana?

Yang pasti aku pengin banget ini perut rata kembali dan lengan nggak gede-gede amat, plus double chin inih hilang. *ditandesin lagi*

:’))

 

 

A photo posted by Helda Sihombing (@cuaphelda) on

Kamu mungkin suka tulisan ini!

4 Comments

Leave a Reply