Kost Minimalis Rapi, Ditambah Aksesoris Ini Bisa Lebih Manis

Aku nggak tahu berapa ukuran kamar kost minimalis tempatku tinggal selama hampir 4 tahun ini. Mungkin 3 X 5 meter apa, ya. Cumen 7 ubin x 10 ubin gede. Haha. Sudah termasuk kamar mandi dalam. Tapi, beruntungnya adalah aku dapet kos-kosan yang senantiasa dibenahi sama Ibuknya. Kalau ada yang pindah, Ibuk kos bakal ngeliat ada yang perlu diperbaiki atau dicat nggak. Jadinya kosannya tetap bagus. Jadi panjang gini dah ceritanya.

Buat anak kos-kosan sering kali yang jadi masalah adalah ruangan sempit dengan barang-barang seabreg, ya? Duh! Bingung mau ditata gimana. Boro-boro mau Instagrammable, rapi aja sudah syukur banget.

Hmmm…

Aku pernah nulis “Tips Menjadi Anak Kost” dan “Sesibuk Apapun, Jadilah Wanita yang Bersih”. Di tulisan ituh aku nekenin bahwa walau jadi anak kost yang super duper kadang (sok) sibuk, kita tetep harus rapi, ya, Men-temen! Kost yang sempit sekalipun tetep bisa terasa lega, kok, asalkan… Ya, rajin buat rapiin. Emang sih nggak tau gimana kok bisa ya tiap hari pasti kamar kost berantakan lagi dan berantakan lagi. Terjadi gitu aja. Tapi, seenggaknya, kita bisa minimalisir berantakannya.

Continue Reading

Dua Minggu Bersama Mesin Kopi Dolce Gusto

Aku udah sempet cerita, ya, tentang mesin kopi Dolce Gusto yang bener-bener bikin aku kepincut buat tetep stay di kost buat kerja. Nah, di tulisan ini, aku pengin cerita lebih tentang pengalaman aku gunain si Piccolo cool banget ini. Ngga kerasa udah seminggu, eh, dua minggu kali ada yah bersama mesin kopi Dolce Gusto. Dua mingguan ini ada sekitar 16 kapsul udah habis. Rata-rata untuk satu gelas itu butuh dua kapsul soalnya. Sekarang ini aku nggak tiap hari banget sih ngopi karena nguranginnya juga biar nggak ketergantungan. Hehe.

Lumayan bangetlah hematnya! Kalau sampai 8-10 kali ngopi dalam seminggu di kedai kopi ya mihil. Bukan lumayan tapi lumanyun. Hehe. Kalau sesekali ya ngga apa-apa.

Continue Reading

Si Kecil Mesin Kopi Dolce Gusto, Bikin Kos Jadi Asik

Aku ituh anaknya ‘agak-agak kopi’ gitu deh. Mungkin kamu udah pernah bacalah beberapa post aku di CuapHelda yang nyinggung-nyinggung tentang kopi. Bahkan, sampe norak gitu bikin bio dengan kalimat “black coffee no sugar”. Iyah, aku demen sama kopi item. Tapi, ngga kaku gitu, kok. Masih demen coba-coba varian lainnya, kayak cappuccino, latte dan lain-lain. Ngga cumen kopi juga tapi juga teh dan COKELAT! Sempet cari-cari info tentang mesin kopi, salah satunya dapet info tentang mesin kopi Dolce Gusto pas googling.

FYI, di kosku ngga ada dapur. Ada sih alat masak untuk ngerebus air panas gituh. Tapi ya aku ngerasa ribet sendiri. Jadinya, kalau mau ngopi atau bikin minuman-minuman lainnya – aku lebih sering keluar kosan. Mana lagi kalau nggak ke gerai kopi tersohor ituh.

?

Atau, palingan aku tuh rajin bikin kopi ya di kantor. Nyetok Nescafe atau kopi-kopi lainnya. Di sana disediain mesin kopi, cumen tetep aku lebih prefer seduh pakai air panas karena ngga ngerti cara pakai mesin kopi yang ada di kantor. Tapi ya kalau seduh kopi kadang bosen juga ya karena itu-itu aja. Makanya aku kepikiran aja sama mesin kopi Dolce Gusto. Pas liat spesifikasi dan cara pakainya di Internet, mesinnya mudah banget digunain.

Continue Reading

Kehilangan Ibu dan Ayah, 5 Hal yang Bikin Kita Tak Hilang Harapan

Kehilangan ibu dan ayah – apalagi harus keduanya seperti itu – pasti jadi kehilangan paling mendalam. Apalagi kalau harus kehilangan di saat kita tidak siap! Mereka itu adalah ‘sandaran hidup’ banget, jadi kalau sampai tiada – di saat kita belum siap – nggak heranlah kita akan seperti hilang harapan. Siapa yang akan jaga aku? Siapa yang akan biayai hidupku? Aku masih bisa makan, ngga, besok? Siapa yang akan dengar keluh-kesahku? Sejuta pertanyaan soal kepastian hidup kita pun ikut tercetus.

…dan ketika aku harus ngalamin kehilangan ibu, hidupku langsung HAMPA. Waktu itu aku ngerasa aneh banget ketika sampai di rumah lagi. Saat bangun pagi, rumah kerasa beda banget. Kehilangan itu nggak hanya sampai di situ saja. Beberapa waktu kemudian, ayah (aku memanggilnya “bapak”) berada ntah dimana. Hilang harapan? Tentu saja! Aku pernah merasakannya. Bahkan, sampai sekarang… Aku bahkan sempat dan sampai sekarang merasa sedih terus-menerus. Seperti yang aku sempat utarakan di tulisanku sebelumnya, hidup ini terasa seperti tak adil dan memang seperti itu kenyataannya.

Larut dalam rasa kehilangan dan putus harapan nyatanya nggak ngasi solusi apa-apa. Apalagi kalau harus sampai ikutan mati juga demi nggak merasakan sakitnya hidup di dunia ini. Tapi, jujur, aku takut mati. Saat-saat kehilangan nyawa itu sepertinya lebih menyakitkan daripada beban hidupku.

So, aku memilih buat tetep bertahan hidup!

Continue Reading

Teruntuk Kamu yang Merasa Sedih Terus-menerus

“Bisa bangun pagi saja aku sudah merasa sangat bersyukur karena itu tandanya aku masih bernafas.”

Terlalu lebay? Mungkin iya, saat nanti aku sudah merasa “baikan”, mungkin aku akan takjub membaca posting ini. Saat itu aku takjub bagaimana bisa aku menuliskan artikel yang lebih banyak curhatnya ini. Tapi, sekarang, aku merasa benar-benar perlu menuliskannya. Ini semacam terapi agar dalam waktu dekat aku akan merasa lebih baik dan bertindak lebih baik. Tulisan ini juga aku persembahkan juga buat kamu yang merasa sedih terus-menerus, ntah apapun alasannya. Atau, kamu merasa tak ada alasan yang bikin kamu menangis? Sama.

Eh tapi, tidak juga. Aku cuma mau bilang, sebenarnya kita tak sedih tanpa sebab, kok. Pasti ada. Bisa masa lalu yang tanpa kita sadari jadi semacam beban ataukah beban itu berlanjut hingga sekarang. Atau, kita (mungkin) mengidap penyakit mental tertentu.

…tapi sayangnya, ketika aku coba ceritakan kepada orang lain apa yang aku rasakan, beberapa ucapan berikut malah tercetus: “Ah, itu mungkin perasaanmu saja” dan “Mungkin kamu lagi capek”. Bahkan, ada yang menertawakan.

🙁

Continue Reading