Si Kecil Mesin Kopi Dolce Gusto, Bikin Kos Jadi Asik

Aku ituh anaknya ‘agak-agak kopi’ gitu deh. Mungkin kamu udah pernah bacalah beberapa post aku di CuapHelda yang nyinggung-nyinggung tentang kopi. Bahkan, sampe norak gitu bikin bio dengan kalimat “black coffee no sugar”. Iyah, aku demen sama kopi item. Tapi, ngga kaku gitu, kok. Masih demen coba-coba varian lainnya, kayak cappuccino, latte dan lain-lain. Ngga cumen kopi juga tapi juga teh dan COKELAT! Sempet cari-cari info tentang mesin kopi, salah satunya dapet info tentang mesin kopi Dolce Gusto pas googling.

FYI, di kosku ngga ada dapur. Ada sih alat masak untuk ngerebus air panas gituh. Tapi ya aku ngerasa ribet sendiri. Jadinya, kalau mau ngopi atau bikin minuman-minuman lainnya – aku lebih sering keluar kosan. Mana lagi kalau nggak ke gerai kopi tersohor ituh.

?

Atau, palingan aku tuh rajin bikin kopi ya di kantor. Nyetok Nescafe atau kopi-kopi lainnya. Di sana disediain mesin kopi, cumen tetep aku lebih prefer seduh pakai air panas karena ngga ngerti cara pakai mesin kopi yang ada di kantor. Tapi ya kalau seduh kopi kadang bosen juga ya karena itu-itu aja. Makanya aku kepikiran aja sama mesin kopi Dolce Gusto. Pas liat spesifikasi dan cara pakainya di Internet, mesinnya mudah banget digunain.

Continue Reading

Kehilangan Ibu dan Ayah, 5 Hal yang Bikin Kita Tak Hilang Harapan

Kehilangan ibu dan ayah – apalagi harus keduanya seperti itu – pasti jadi kehilangan paling mendalam. Apalagi kalau harus kehilangan di saat kita tidak siap! Mereka itu adalah ‘sandaran hidup’ banget, jadi kalau sampai tiada – di saat kita belum siap – nggak heranlah kita akan seperti hilang harapan. Siapa yang akan jaga aku? Siapa yang akan biayai hidupku? Aku masih bisa makan, ngga, besok? Siapa yang akan dengar keluh-kesahku? Sejuta pertanyaan soal kepastian hidup kita pun ikut tercetus.

…dan ketika aku harus ngalamin kehilangan ibu, hidupku langsung HAMPA. Waktu itu aku ngerasa aneh banget ketika sampai di rumah lagi. Saat bangun pagi, rumah kerasa beda banget. Kehilangan itu nggak hanya sampai di situ saja. Beberapa waktu kemudian, ayah (aku memanggilnya “bapak”) berada ntah dimana. Hilang harapan? Tentu saja! Aku pernah merasakannya. Bahkan, sampai sekarang… Aku bahkan sempat dan sampai sekarang merasa sedih terus-menerus. Seperti yang aku sempat utarakan di tulisanku sebelumnya, hidup ini terasa seperti tak adil dan memang seperti itu kenyataannya.

Larut dalam rasa kehilangan dan putus harapan nyatanya nggak ngasi solusi apa-apa. Apalagi kalau harus sampai ikutan mati juga demi nggak merasakan sakitnya hidup di dunia ini. Tapi, jujur, aku takut mati. Saat-saat kehilangan nyawa itu sepertinya lebih menyakitkan daripada beban hidupku.

So, aku memilih buat tetep bertahan hidup!

Continue Reading

Teruntuk Kamu yang Merasa Sedih Terus-menerus

“Bisa bangun pagi saja aku sudah merasa sangat bersyukur karena itu tandanya aku masih bernafas.”

Terlalu lebay? Mungkin iya, saat nanti aku sudah merasa “baikan”, mungkin aku akan takjub membaca posting ini. Saat itu aku takjub bagaimana bisa aku menuliskan artikel yang lebih banyak curhatnya ini. Tapi, sekarang, aku merasa benar-benar perlu menuliskannya. Ini semacam terapi agar dalam waktu dekat aku akan merasa lebih baik dan bertindak lebih baik. Tulisan ini juga aku persembahkan juga buat kamu yang merasa sedih terus-menerus, ntah apapun alasannya. Atau, kamu merasa tak ada alasan yang bikin kamu menangis? Sama.

Eh tapi, tidak juga. Aku cuma mau bilang, sebenarnya kita tak sedih tanpa sebab, kok. Pasti ada. Bisa masa lalu yang tanpa kita sadari jadi semacam beban ataukah beban itu berlanjut hingga sekarang. Atau, kita (mungkin) mengidap penyakit mental tertentu.

…tapi sayangnya, ketika aku coba ceritakan kepada orang lain apa yang aku rasakan, beberapa ucapan berikut malah tercetus: “Ah, itu mungkin perasaanmu saja” dan “Mungkin kamu lagi capek”. Bahkan, ada yang menertawakan.

🙁

Continue Reading

Nyobain Ichitan Yen Yen di Bebek Bengil Jakarta

Ichitan Yen Yen, sebetulnya, aku sendiri baru pertama kali ini dengar nama minuman kemasan ready-to-drink ituh. Kudet banget, ya? Padahal produk ini udah ada sejak tahun 2015 lalu. Nah, minggu lalu, 2 Februari 2017, aku dapet kesempatan untuk hadir di acara launching varian rasa baru Ichitan Yen Yen di Restoran Bebek Bengil Jakarta. Sengaja banget tim Ichitan pilih resto ini karena di sana signature-nya bebek goreng dilumurin sambel matah nan pedes! Klop!

Kenapa klop?

Buat kamu yang sama ama aku yang emang baru pertama kali tahu minuman kemasan Ichitan Yen Yen – aku kasih penjelasan dikit, ya, soal minuman ini.

Liat dulu, gih, iklan berikut biar agak-agak dapet gambaran.

Continue Reading

5 To-Do-List Hidup Sehat di Tahun 2017 (Semoga Bukan Angan Belaka)

Actually, buat aku semua tahun sama saja. Tapiii, ibarat perusahaan yang butuh rekapan kinerja – “waktu” itu jadi semacam tenggat untuk mengukur kinerja kita, kan? Dan, aku bisa bilang – sebagaimana tahun-tahun sebelumnya – waktu berjalan nggak kerasa banget. Haha. Cepet banget atau malah aku yang terlalu lambat? Especially untuk resolusi hidup sehat. Dari tahun-tahun sebelumnya ada satu resolusiku yang selalu jadi resolusi lagi di tahun-tahun berikut haha. TURUN BERAT BADAN. Okay, emang mainstream banget, kan?

Kelebihan berat badan itu nggak enak banget! Aku emang belum tahap yang obesitas banget tapi aku ngerasa udah nggak sehat banget. Jalan ngos-ngosan padahal dulu bisa jalan kaki berkilo-kilo meter dan nggak ngeluh. Udah gitu badan selalu mager gitu mungkin karena ngga dibiasain gerak lagi. And anyway, bobot badanku semakin dan semakin melar dari tahun ke tahun – walau sempet turun juga beberapa waktu. Baju-baju makin sempit. Uhhh~~~

As information aja, dua bulan terakhir di tahun lalu aku sebenernya udah daftar klub fitness. Tapi, ya gitu deh, masih aja mood-mood-an. Akhirnya nggak rutin olahraga. Plus, nggak bener juga pola makannya. Oiya, dua bulan kemarin aku juga pantang nasi. Aku makan nasi bisa dihitung banget dalam seminggu, itu pun porsinya dikit banget. Emang turun sih. Lumayan 2 kilogram. Lebih setahun lalu sekitar Oktober 2015 gitu sampai sekitar sebelum bulan puasa aku juga sempet ngehindarin nasi dan emang turun. Badanku keliatan lebih kurus dan baju-bajuku muat. Tapi ternyata setelah makan nasi lagi ya melar lagi. Belum lagi di kantor baru disediain makan siang dan makan malem prasmanan. Aje gile dah!

Continue Reading