Commuter Line: Dicinta Sekaligus Dicaci

Sebagai Anker alias anak kereta, masalah-masalah commuter line udah jadi hal yang cukup ‘biasa’. Kamu yang sering naik kereta pasti udah nggak asing lagi denger announcement pas mau masuk Stasiun Manggarai:

“Commuter Line tujuan Bogor masih tertahan di sinyal masuk Stasiun Manggarai”

“Commuter Line sedang menunggu antrian kereta.”

Udah biasa bangetlah kalimat ini. Untuk masuk Stasiun Manggarai aja bisa nunggu sampai setengah jam. Kadang kala kalau ada masalah banget bahkan bisa lebih lama lagi! Salah satu tanda bakal lama banget ngantri adalah kalau sedari sedari Stasiun Karet atau Sudirman lama nutup pintu dan jalan. Hadeuh!

🙁

stasiun commuter line

Beberapa Waktu ini Kereta Bermasalah Mulu

…dan beberapa waktu ini kereta bermasalah mulu! Ntah karena musim hujan jadi ada aja masalah commuter line.

  • Rel kereta yang patah
  • Katanya ada genangan air di Manggarai
  • Hari ini (03/02) ada gangguan persinyalan antara Depok dan Pasar Minggu. (Ntah kenapa aku merasa lucu baca istilah ‘persinyalan’, xixixixi).

Syukurlah hari ini aku nggak jadi naik kereta karena dapet info dari si Abang pacar waktu dia mau anter ke stasiun. Waktu lewat dari stasiun emang iya penumpang pada rame yang turun dan akhirnya pilihan terakhir adalah: Gojek atau Grab.

Hari ini beneran parah banget antrian keretanya. Aku berangkat dari kosan itu jam 8 gitu. Sampe di deket Stasiun Kalibata masih juga ngantri keretanya karena masih gangguan. Kita lewat dari perlintasan di deket Kalibata. Unik banget! Saking lama banget bunyi palang kereta nutup jalan tapi keretanya nggak jalan-jalan, sepeda motor pada milih nerobos. Huhu.

Sekitaran minggu lalu pas kejadian yang ‘katanya’ ada genangan air di Manggarai, beugh, itu sukses bikin bete. Kereta uda ketahan mulai dari Stasiun Cawang sekitaran 40 menitan kali ada. Coba sabar. Ngga tahan juga karena di Tebet lama banget juga berhentinya. Haha. Akhirnya, nyampe Tebet milih turun dari KRL. Pesen Grab dan cus ke kantor. Apes banget tapinya karena baru inget aku lupa barang bawaan yang sampe sekarang nggak ada kabar dari KRL setelah aku telpon. Hehe.

Apa mau dikata…

Commuter line mau tak mau tetap dicinta walau tak jarang dicaci oleh kita. Kalau nggak gitu bermasalah gini – kereta emang alternatif transportasi terbaik di tengah-tengah kemacetan kota Jakarta. Makanya jangan heran kalau yang markir di parkiran stasiun itu mobil-mobil berjejer dari mulai yang keren sampe yang paling keren. Di dalem KRL juga ada banyak Mbak-mbak modis nan geulis dan Mas-mas keren bingits. *cuci mata*

Ada yg tahu nama cowok ini siapa? :)) #candidphotography #book #Jakarta

A photo posted by Helda Sihombing (@cuaphelda) on

Paling nggak walau hampir selalu akan tertahan di sinyal masuk Stasiun Manggarai dan Tanah Abang, atau Gambir dan sebagainya – waktu tempuh masih bisa diprediksilah.

Semoga commuter line makin berbenah lagi jadi lebih baik.

Anyway, kalau mau baca-baca lebih banyak soal commuter line dan bahkan kejadian-kejadian kocak di dalamnya, coba buka Jakartabytrain.com. Atau, buka akun Twitter @commuterline yang selalu setia update berita dan informasi tentang perjalanan KRL.

😀

Kamu mungkin suka tulisan ini!

10 Comments

  1. Huhu… Eike ngga gitu suka naik kereta. Ya karena faktor kendala yg begitu. Bukannya cepet malah telat. :p
    Cuma suka sama stasiunnya aja kalau pas ngga begitu ramai or pengen nemu view yg antik2 macam stasiun Kota 😀

Leave a Reply