Belajar Bikin Skin Care Sendiri Bareng Skin Dewi

“Karakteristik kulit masing-masing orang berbeda”

“Nggak boleh bilang bahwa bahan sintetis itu nggak bagus, atau bahan alami yang paling bagus.”

Itulah dua kalimat yang paling aku ingat saat ikut workshop belajar skin care bareng Skin Dewi dari SkinDewi.com. Diajakin oleh Indonesia Social Blogpreneur @komunitasISB dan pas banget temanya sedang aku banget! Beberapa waktu terakhir ini, setelah belajar soal make-up *aku lagi freak banget sama make-up*, sekarang aku juga senang eksplor skin care. Mulai dari gonta-ganti pencuci muka, pelembap dan sebagainya. Ada yang cocok, kemudian akhirnya, kok nggak cocok. Lalu, ada yang bener-bener bikin mukaku ancur banget jadi jerawatan dan lain sebagainya. Nah, di workshop hari Senin (11/09) tempo hari, ada banyak ilmu yang diberikan oleh Mbak Dewi.

Sekilas tentang Mba Dewi, Founder Skin Dewi

Bareng Mba Dewi Kauw
Bareng Mba Dewi Kauw

Anyway, Mba Dewi Kauw, adalah keturunan Tionghoa, namun lebih seneng dipanggil dengan sebutan “Mbak”. Aku boleh cerita dikit dulu, ya, tentang personality-nya Mba Dewi. Aku tuh kagum! Bukan cumen karena kulitnya yang glowing *hahaha, tetep ya cewek liatnya ke situ* tetapi juga tentang background kenapa dia bikin Skin Dewi dan nge-share tentang ilmu skin care, especially natural skin care. Bermula dari anak kedua Mba Dewi yang didiagnosa dermatitis eksima, Mba Dewi udah melakukan segala cara, mulai dari dokter dan sebagainya untuk mengatasi alergi si kecil namun nggak bisa-bisa. Si kecil Mba Dewi malah ketergantungan dengan obat-obatan tersebut supaya nggak alergi. Long story short, Mba Dewi pas ke Jerman, amazed sama produk-produk di sana yang didominasi oleh produk-produk bahan natural. Ditambah juga keinginan Mba Dewi buat “nolong” si kecil, Mba Dewi bener-bener terjun buat belajar skin care, bahkan ambil kuliah lagi! Cool! Oh ya, Mba Dewi sebenarnya juga punya background Chemical Engineering, jadi sedikitnya ada basic walau nggak berhubungan langsung dengan obat-obatan herbal.

Pertama Kali Belajar Skin Care dan Pertama Kali Injak Kaki di Rumah Mba Dewi

Pertama kali sampai di rumah Mba Dewi, aku dan blogger-blogger cewek lainnya, langsung disambut oleh Mba Dewi sendiri dan beberapa asisten Mba Dewi. Ahhh~~ Doi ramah banget, lho! Harum bahan-bahan alami langsung kerasa ketika memasuki rumah Beliau. Trus di kamar mandinya juga disediakan sabun dengan bahan alami.

As information aja, yang belajar skin care di Skin Dewi bukan cumen dari Indonesia aja tetapi juga bahkan dari luar negeri. Aku sendiri nggak meragukan pengetahuan Beliau karena aseli Beliau menjelaskan setiap hal tentang skin care dan kulit dengan lengkap. Tidak dengan bahasa yang terlalu tinggi pula dan mudah dimengerti!

🙂

Actually aku juga baru pertama kali ikut belajar bikin skincare sendiri seperti ini. Jadi, pas ngobrol-ngobrol tempo hari kadang aku agak roaming juga sih. Ada beberapa hal yang cukup tidak aku mengerti. Hehehe. Ini karena aku memang “konsumen banget” jadi nggak begitu tahu tentang bahan-bahan dalam skincare dan makeup. Tapi, pas mini workshop kemarin aku bisalah menyerap sedikit-sedikit insight tentang dunia kulit, skincare dan sedikit tentang bahan-bahan make-up.

Jadi, ya itu tadi, seperti yang udah aku sebutkan di awal. Singkatnya begini: Masing-masing kulit berbeda. Jadi, ada bahan yang cocok buat seseorang bisa diterima tetapi di lainnya malah alergi – alergi itu termasuk jerawatan, bruntusan, iritasi dan sebagainya. Dan, masing-masing dari kita bisa jadi punya alergi tertentu. Nah, mengetahui tiap masing-masing bahan inilah yang perlu dipelajari dan dicoba. Contoh sederhana, ada yang mungkin ternyata nggak cocok dengan bahan lavender, jadi ketika dia ketemu satu skincare yang mengandung bahan lavender bakal alergi. Darimana kita tahu? Cara sederhananya, ya, belajar skin care tadi dengan mengetes setiap bahan skincare yang ada. Jadi, dari situ, kita bisa test satu per satu.

Nah, dari situ pulalah kita dapet kesimpulan kalau nggak semua bahan natural itu sebenarnya cocok buat kita. Jadi, ketika pilih skincare natural sekalipun, kita pun harus jeli pilih-pilih ingredients-nya. Bisa jadi bahan natural tertentu nggak cocok buat kulit kita. Jadi, nggak boleh ngasal juga pilih bahan natural.

Begitulah. Mudah-mudahan kalian paham, ya, maksudku. Hahaha.

Pengalaman Mengaduk-aduk Bahan Pembuat Skincare Sendiri

 

Alat-alatnya!
Bahan-bahan!
Essence oil!
Scrub wajah kreasiku!
Punya temen-temen blogger

Setelah ngobrol-ngobrol tentang kulit dan skincare, kita pun masuk ke sesi praktiknya. Beneran pas sesi ini aku sama sekali nggak tau apa-apa. Udik ya. Xixixi. Peralatan yang dikasi kayak peralatan bikin kue. Xixixi. *please aku jangan ditimpuk* Di sesi ini, kita diajakin bikin scrub mandi dan scrub wajah. Aku pilih bikin scrub wajah. Kita disediakan peralatan kayak ini dan beberapa pilihan bahan alami, such as kopi (ini disarankan buat badan karena bahan kopi terlalu keras kalau buat wajah) dan ada bahan bubuk bambu dan bubuk rosella. Kita dikasi pilihan juga mau essence oil apa. Trus dikasi tau takaran untuk essence oil-nya. As information aja, ya, essence oil itu esktrak minyak dari bahan tertentu dan nggak boleh dipake gitu aja dan harus ada takarannya. Ini karena ternyata essence oil cukup kuat pengaruhnya ke kulit yang malah bisa ngerusak kalau nggak tau takarannya. Apapun yang terlalu berlebih memang nggak baik walau itu bahan natural sekalipun. Catet.

Aku pun mulai bikin scrub wajah Bamboo-Rosella. Bahan-bahannya:

  • Adonan dasar (base) yang udah dibuatin oleh Mba Dewi duluan karena bikin bahan itu cukup lama, jadi udah disediakan duluan.
  • Bahan organik bubuk bamboo yang bermanfaat mengangkat sel kulit mati dan mencerahkan, terus ada bubuk rosella yang cocok untuk kulit berminyak.
  • Essence oil yang aku pilih dari beberapa yang tersedia, aku pilih Lime buat kulit berminyak dan Sweet Orange yang harumnya cukup menetralkan Lime yang tajem sekaligus cocok menghilangkan kerut dan cocok juga buat kulit berminyak. Oh ya, essence oil ini, khususnya untuk Lime nggak boleh banyak-banyak, cukup 5-6 tetes saja untuk 100 gram scrub. Plus, nggak boleh dipake pagi hari karena ntar pas kepapar matahari kulit kita malah terbakar. Nah ini jadi satu pengetahuan lagi nih, bahan yang mengandung jeruk nipis nggak boleh kepapar sinar matahari karena sifatnya phototoxic yang bisa ngebakar kulit kalau kena paparan sinar matahari.

Cara bikinnya gimana? Kita cukup campurkan bahan-bahannya sesuai selera. Untuk kulit wajah nggak perlu terlalu kasar. Kemudian, aduk-aduk deh sampai bahannya kecampur sempurna. Sembari diaduk bisa dicoba ke tangan atau kulit wajah untuk ngetes tingkas kasarnya. Waktu itu aku coba buat pakai, base secukupnya, bubuk bamboo sekitar 2 sendok, rosellanya sedikit aja makanya punyaku nggak nge-pink banget karena aku kurang suka bau rosella. Terus, essence oil Lime 6 tetes dan dicampur 2 tetes Sweet Orange buat netralisir. Jadi deh! Sementara, temen-temen yang lain ada yang bikin scrub kopi, ada juga yang sama amaku, tapi beda takaran tiap bahannya, especially essence oil yang emang beda-beda preferensinya. Hehehe.

Mbak Dewi kasih saran buat test patch dulu 1 x 24 jam. Jadi, kita colekkan bahannya atau scrub atau skincare lainnya di kulit dan diamkan. Terus liat apakah ada reaksi nggak diinginkan. Ini berlaku untuk sabun mandi juga, lho! Khususnya yang kulitnya cukup sensitif.

Oh ya, scrub bikinan aku sendiri ini sekarang udah aku pake. Aku sukak baunya dan lumayan works buat kulit wajahku. Seger semriwing pas abis scrub wajah. Berasa buang dosa!

😀

Workshop Skincare Skin Dewi

Buat kamu yang pengin bikin skincare sendiri bisa banget buka aja IG @skindewi atau website-nya Mba Dewi di SkinDewi. Mba Dewi lebih suka sharing ilmu skincare karena Beliau bilang supaya kita tuh nggak ketergantungan dengan produk bikinan orang. Mba Dewi sendiri udah bikin lini skincare-nya sendiri, lho! Kamu bisa cek produk-produknya di website. Aku sendiri dah cobain facial wash Hazelnut Cleansing Milk Skin Dewi untuk kulit berjerawat dan berminyakku, plus Hemp Oat Gel buat pelembap dan Thyme Blemish Spot Treatment yang ditotolin ke jerawat buat meredakan iritasi jerawat. Semua produk tersebut berbaha organik, ya! Tapi, ya itu tadi, Mba Dewi menekanin bahwa kita baiknya bisa bikin facial wash kita sendiri, lotion kita sendiri dan sebagainya. Itu mungkin banget! Coba bayangin aja orang-orang dulu gimana coba buat ngerawat wajahnya sementara belum ada produk-produk yang banyak dijual sekarang ini dari beragam merek. Makanya ikutan deh workshop Beliau!

😉

Foto bareng bareng bloher-bloher cantik!

Kamu mungkin suka tulisan ini!

1 Comment

Leave a Reply